Beranda > INFO PENTING > Ayo Sukseskan Hari Cuci Tangan Sedunia 15 Oktober 2009

Ayo Sukseskan Hari Cuci Tangan Sedunia 15 Oktober 2009

Cuci Tangan 3

Ayo sukseskan Hari Cuci Tangan Sedunia di SDN Tugukepatihan I Jombang pada hari Kamis, 18 Oktober 2009!

 

TANGAN adalah media utama bagi penularan kuman-kuman penyebab penyakit. Akibat kurangnya kebiasaan cuci tangan, anak-anak merupakan penderita tertinggi dari penyakit diare dan penyakit pernapasan. Hingga tak jarang berujung pada kematian.

Bermula dari permasalahan yang muncul di lingkup sekolah dan anak-anak, maka tercetuslah ide untuk menggalangkan gerakan cuci tangan sebagai perilaku mendarah daging bagi seluruh orang di dunia.

Sejak 2008, Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) menetapkan 15 Oktober sebagai Hari Cuci Tangan Pakai Sabun Sedunia. Kegiatan tersebut akan memobilisasi jutaan orang di lima benua untuk mencuci tangan mereka dengan sabun.

Semakin luas budaya mencuci tangan dengan sabun akan membuat kontribusi signifikan untuk memenuhi target Millenium Development Goals (MDGs), mengurangi tingkat kematian anak-anak di bawah usia lima tahun pada 2015 hingga sekitar 70 persen.

Seperti negara lainnya di seluruh dunia, Indonesia juga akan menggelar kembali Hari Cuci Tangan Pakai Sabun (HCTPSS) pada 15 Oktober. HCTPSS ini menjadi momen penting untuk meningkatkan budaya cuci tangan pakai sabun di keluarga Indonesia yang tergolong masih rendah. Sebab, cuci tangan pake sabun adalah salah satu cara yang paling efektif untuk mencegah penyebaran kuman penyakit masuk ke dalam sistem imunitas tubuh.

Cuci tangan dengan menggunakan air saja merupakan hal yang umum dilakukan di seluruh dunia. Meski begitu, kebiasaan ini kurang efektif dibandingkan dengan cuci tangan memakai sabun. Pasalnya, sabun dapat meluruhkan lemak dan kotoran yang mengandung kuman. Dengan penggunaan yang benar, semua sabun memiliki efektifitas yang sama dalam meluruhkan kuman-kuman penyebab penyakit.

"Cuci tangan pakai sabun (CTPS) adalah salah satu cara yang paling efektif untuk mencegah penyakit diare dan pneumonia yang merupakan penyebab utama kematian anak. Setiap tahun, lebih dari 3,5 juta anak tidak dapat hidup hingga usianya yang ke-5 karena diare dan pneumonia. Tantangan yang dihadapi bersama saat ini adalah untuk mengubah budaya mencuci tangan dengan sabun dari ide yang abstrak menjadi perilaku yang membudaya. Di segala lapisan dan lingkungan masyarakat, yang dilakukan di rumah, sekolah, dan masyarakat di seluruh dunia," papar Senior Brand Manager Lifebouy PT Unilever Indonesia, Tbk Erwin Cahaya Adi saat konferensi pers Perayaan dan Program Hari Cuci Tangan Pakai Sabun Sedunia di The Cone?FX Jakarta, Rabu (7/10/2009).

Pada tahun ini, HCTPSS akan melibatkan sekolah dan memfokuskan pada anak-anak karena masih sangat bersemangat dan terbuka terhadap ide-ide baru, dengan mengedukasi mereka sejak dini di sekolah. Mereka dapat membawa kebiasaan ini hingga ke dalam rumah dan berperan sebagai Agen Perbuahan CTPS dalam keluarga.

Selain itu, lebih kurang 120 juta anak-anak lahir di dunia berkembang tiap tahunnya. Setengahnya akan hidup dalam keluarga tanpa akses untuk memperbaiki sanitasi yang membawa dampak buruk terhadap pertumbuhan hidupnya. Kebersihan yang buruk dan kurangnya akses ke sanitasi berkontribusi terhadap sekitar 88 persen kematian akibat diare.

Dalam kemitraannya bersama Departemen Kesehatan, Kementerian Pemberdayaan Perempuan, KPAI, TPP PKK Pusat, serta beberapa LSM yang telah bermitra dengan Yayasan Unilever Indonesia, yaitu Padmaya-DI Yogyakarta, Spektra-Jawa Barat, dan Institute Civil Society Development (ICSD)?Jawa Timur, Lifebuoy turut membantu melakukan edukasi CTPS di 2400 Sekolah Dasar di tiga provinsi, Jawa Timur, Jawa Barat dan DIY.

Turut berpartisipasi juga jaringan sekolah binaan Lifebuoy dengan 5.320 siswa SD di kota-kota Jakarta, Bandung, Sukabumi, dan Tangerang, serta jaringan 74 radio swasta nasional di sejumlah kota lainnya di Indonesia. Inisiasi CTPS akan dilakukan Lifebuoy di sembilan kota besar di Indonesia, Jakarta, Bandung, Surabaya, Yogyakarta, Medan, Makasar, Banjarmasin, Ambon, dan Jayapura.

Penyelenggaraan HCTPSS sangat penting bagi Indonesia mengingat kondisi kesehatan masyarakat pada umumnya masih sangat memprihatinkan. Tingginya tingkat kematian dan kesakitan akibat penyakit-penyakit yang berkaitan dengan air, sanitasi, perilaku hidup bersih dan sehat, serta rendahnya kebiasaan cuci tangan pakai sabun pada waktu-waktu yang penting.

"Target perilaku Cuci Tangan Pakai Sabun saat penting, di tahun 2009 ini diharapkan meningkat menjadi rata-rata 58 persen. Target ini merupakan target yang sangat tinggi karena pada kenyataannya perilaku cuci tangan pakai sabun masih belum dibudidayakan di tingkat keluarga. Walaupun telah terbukti CTPS ini secara efektif menurunkan angka kematian akibat diare, kholera, disentri, dan penyakit infeksi pencernaan lainnya sebesar 43-45 persen. Namun survei perilaku CTPS di Indonesia terhadap 5 waktu penting CTPS menunjukkan hasil yang sangat rendah, yaitu 12 persen setelah ke jamban, 9 persen setelah membersihkan anak, 14 persen sebelum makan, 7 persen sebelum memberi makan anak, dan hanya 6 persen sebelum menyiapkan makan," kata Kepala Pusat Promosi Kesehatan Departemen Kesehatan Abidinsyah Siregar.   

Anak-anak adalah bagian dari komunitas yang paling bersemangat, antusias, dan terbuka terhadap ide-ide baru dan dapat bertindak sebagai agen perubahan perilaku dengan cara memberikan edukasi cuci tangan pakai sabun.

"Mulailah kita membiasakan perilaku cuci tangan pakai sabun pada lingkup terkecil masyarakat terlebih dahulu, pada diri sendiri, dan anak-anak kita. Mungkin langkah ini dipandang terlalu sederhana namun sangat efektif dan dapat mencegah penyakit-penyakit yang membunuh jutaan anak setiap tahunnya," papar Brand Ambassador Kampanye Lifebuoy Petisi untuk Indonesia Sehat Panji Pragiwaksono, saat konferensi pers yang sama.

"Gerakan bersama Cuci Tangan Pakai Sabun pada waktu bersamaan dalam skala Nasional, diharapkan mendapat dukungan luas dan menjadi momentum penting untuk meningkatkan kesadaran masyarakat akan pentingnya membudayakan cuci tangan dengan sabun terutama di saat-saat penting sebagai langkah preventif yang termurah dan terbukti efektif menjaga kesehatan masyarakat, terutama anak-anak sebagai generasi penerus Indonesia," pungkas Senior Brand Manager Lifebouy PT Unilever Indonesia, Tbk Erwin Cahaya Adi menutup acara.

Untuk itu, Lifebouy bersama para mitra mengajak partisipasi masyarakat umum untuk turut mengisi HCTPSS 2009 dengan edukasi perilaku hidup dan sehat (PHBS), melalui implementasi cuci tangan pakai sabun, di sekolah-sekolah dasar sebagai momentum untuk mengajak semua pihak melakukan langkah kecil di dalam hidup kita, yaitu perubahan perilaku yang dapat membuat tumbuhnya generasi Indonesia yang lebih sehat.

Jadi, jangan lupa turut andil melakukan gerakan cuci tangan dengan sabun secara serentak pada 15 Oktober pukul 10.00 ? 10.15 WIB ya! (sumber okezone.com)

Kategori:INFO PENTING
  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: